Wednesday, October 2, 2013

Ayah. Abah.


Status yang di updated oleh Tan Sri Dr. Sahol,Chainselor UiTM.

Setatus nie buat aku terasa. Yeah 'TERASA' . Aku begitu terasa dan sedikit terharu. Ouh Abah! Yeah aku memang tak begitu rapat dengan abah, maybe sejak satu peristiwa tu. Tak perlu di beri tahu di sini. Yeah masalah keluarga. Aku kadang- kadang tak paham dengan tindakan Abah. Aku sebagai anak, tak paham kenapa perlu Abah tak benarkan mama pergi melawat nenek. Itu saje tindakan yang aku kurang setuju. Di sebabkan tu la aku dah tak rapat dengan Abah. Dan timbul sifat benci di situ.

Perasaan tu kadang kadang buat aku tertanya kenapa selalu marah Mama balek ziarah Nenek, memang selalu aku jugak orang yang jadi peneman Mama melawat nenek.

"Sementara orang tua masih ada pergilah melawat", itu yang aku seringkan katakan.

Untuk elak rasa benci aku selalu ingat balek jasa Abah. Mase kecik kecik dulu semasa Mama pegi kursus Induksi, Abah la yang jage kiteorang adek beradek. Hari hari die buat sarapan, balek tadika singgah KFC. Best jadi budak kecik. Time aku kecik dulu darjah 6 aku suka balek dengan kawan aku, ade satu hari aku minta kebenaran nak balek dengan kawan. Mulanya Abah tak bagi, selepas pujuk punye pujuk Abah bagi tapi yang tak sangka Abah spy aku dari belakang. Kelakarnya. Tapi masa tu aku kecik so aku rasa malu dengan membe, sebab rasenye tak perlu nak ekori anak kehulur kehilir kan. 

Hurrm yeah dulu aku tak paham, aku ingat aku dah besar, umur baru setahun jagung.Baru standart 6, dah berangan nak melepak. Abah bagi kebenaran tapi sebenarnye tak. Haha okay. Hidup aku dari aku kecik sampai aku umur 15 tahun memang di kawal ketat, Abah kurang beri kebenaran kat aku keluar dengan membe. Pegi mana mana, tusyen ke kelas ke, mesti Abah jugak yang hantar. Balek sekolah, Abah dah terpacak depan pintu pagar sekolah. So, kawan gud bye!


Masok 16tahun aku dapat tawaran sekolah asrama penuh sebab PMR elok lah kononnye. Tapi surat tu aku dapat tengok je. Abah dah tolong jawabkan bagi pihak aku. Yeah jawapannye mesti lah 'TIDAK'. Kenapa? Sebab Abah tak bagi aku berjauhan dengan family. Sayangnye tolak tawaran. :(

So umur 18tahun, Abah tak begitu gembira aku dapat Universiti yang agak jauh dari rumah. Sebenarnye takde lah jauh pon. 45minit je dari rumah, Cadangan ayah siap suruh aku ulang alik dari rumah ke campus lagi. Gila penat, nasib protokol uitm suruh budak baru masuk hostel untuk semester pertama. 

Kalau ikutkan hati Abah, die suruh aku masuk maktab perguruan or stay kat matrik sebab dekat dengan rumah. 

22tahun, mengikut analysis yang diberi oleh uncle aku, kalau penempatan degree die ikut alamat rumah.So, disebabkan itu aku menukar alamat letak alamat nenek aku. Yeah sebenarnye aku kesian dengan Mama. Tiap kali die nak melawat Ibu die mesti kena bagi alasan. Yeah suami memang penting, tapi Ibu lagi penting. Kalau takde Ibu takde lah kite didunia nie dan sekarang sebab aku dah duduk jauh dari rumah Abah, Abah dah kerap balek kampung. Lawat nenek dan Aku. Hehehe bekesan ta plan aku nak merapatkan silatulrahim antara Nenek dan Abah.


Kalau tengok Abah begitu menjaga aku since dari aku kecil, aku lah orangnye yang selalu plan outing dengan kawan g tempat jauh2 aku selalu bagi tau Mama sahaje. Biar mama je tau. Dah pegi balek baru bagi tau Abah. Bagus betul punye anak kan. 


Abah is king control. If he say 'no' means absolutely 'NO'. But I knewn all of that happens because he care about me. His's little daughter. 

Jangan benci, mohon betambah sayang.


2 comments:

  1. ko mesti terharu kalau ko nampak aku tengah menangis baca post ni!!! huhu sedih la status Abah Sahol. Memang betul bapak yang selalu suh tepon, mak tukang tepon. Bapak2 selalunya pendiam, bukan ego! tapi dia kan Bapak, kena macho sikit. heheheh.same goes to my APak!

    p/s=tetibe nak call APak aku, tapi skang office hour hahaha

    ReplyDelete
  2. Woah ko terharu? Bagus betul. Ayat keluar dari hati yg murni lagi suci. Haha ape aku merepek nie. Biase la umi lelaki nak nampak cool je

    ReplyDelete

~Rakyat Jelita~